Money Management
Syaifullah Chattar

Syaifullah Chattar


CEO & Founder OmahForex, memulai trading forex pada pertengahan tahun 2005 .

Share

[ssba]

Manajemen Resiko pada Perdagangan Forex

Manajemen Resiko merupakan salah satu aspek yang paling penting dalam  perdagangan valas atau forex.  Mengapa hal itu penting? Pada kenyataannya, kita berada dalam bisnis menghasilkan uang, dan untuk dapat melakukannya kita perlu belajar bagaimana mengelola dengan baik dalam rangka untuk mencegah kerugian terus menerus. Ironisnya, ini adalah salah satu aspek yang paling diabaikan dalam perdagangan. Banyak pedagang hanya ingin  langsung terjun ke perdagangan tanpa memperhitungkan  ukuran total account mereka. Mereka hanya menentukan berapa banyak mereka bisa kalah dalam perdagangan tunggal dan masuk ke perdagangan.

Perdagangan di Forex, investor memiliki kesempatan untuk memperbanyak uangnya, tetapi ia juga berisiko kehilangan modal yang diinvestasikan. Deviasi dari rata-rata keuntungan yang diharapkan adalah apa yang menentukan risiko investor di pasar keuangan. Metode manajemen risiko diterapkan sebelum dan setelah posisi pembukaan. Tujuan utama dari manajemen resiko diterapkan untuk mengurangi kerugian.

Menggunakan Stop-Loss pelindung untuk mengontrol resiko

Dianjurkan untuk menempatkan stop-loss-pelindung untuk setiap posisi terbuka. Stop-loss adalah suatu level harga dimana posisi akan tertup untuk menghindari situasi yang tidak menguntungkan. Ketika membuka posisi dianjurkan untuk menggunakan stop-loss untuk menghindari kerugian lebih banyak.

Sementara dalam perdagangan aktif stop loss itu baik untuk melindungi dana Anda terhadap total kerugian potensial. Itulah tujuan utama dari manajemen uang dan manajemen risiko. Terlalu sering, pedagang pemula akan terlalu khawatir tentang menimbulkan kehilangan perdagangan.  Sehingga pedagang memungkinkan mengalami kerugian yang meggunung, dengan harapan bahwa pasar akan berbalik dan kerugian akan berubah menjadi keuntungan.

Hampir semua strategi trading yang sukses termasuk prosedur disiplin untuk cut loss. Ketika seorang trader membuka posisi order, faktor emosial sering bermain, sehingga sulit untuk mengurangi kerugian pada tingkat yang tepat. Praktek terbaik adalah dengan menentukan dimana kerugian akan ditutup sebelum perdagangan dimulai. Ini akan menjamin pedagang dari jumlah maksimum ia dapat berharap untuk kehilangan pada perdagangan.

Tentukan berapa persen toleransi kerugian setiap perdagangan anda

Untuk mengelola dana anda agar diinvestasikan dengan baik, Anda harus memutuskan sebelum pembukaan posisi apapun berapa banyak uang yang Anda mampu untuk kehilangan dalam kasus perdagangan berjalan negatif dari proyeksi Anda. Misalnya, Anda mungkin memutuskan bahwa untuk setiap posisi terbuka mempertaruhkan uang Anda sebesar 3%, 5% atau 10% dari total dana anda, dengan demikian Anda sudah tahu sebelum pelaksanaan perdagangan jumlah tertinggi kerugian yang anda alami pada posisi trading, dengan demikian Anda tidak perlu terlalu dipermainkan faktor pisikologis.

Faktor yang diperlukan untuk  menentukan toleransi kerugian adalah:

  1.     Saldo dana padaAkun Anda.
  2.     Jumlah pip ditetapkan sebagai stop loss.
  3.     Ukuran lot (volume) yang diperdagangkan.

Sebagai contoh:

Katakanlah saldo dana anda adalah $ 5000 dan telah ditentukan pip stop  loss adalah 50 pips (memilih jumlah point  stop-loss  Anda  harus dari penelitian analisa Anda) dan Anda siap untuk mengambil risiko hanya 2% dari dana Anda untuk suatu posisi.

Apa yang Anda lakukan?

Menentukan resiko kerugian  2% dari $ 5000 yaitu sebesar $ 100.

Hal ini menyiratkan bahwa Anda mampu untuk kehilangan $ 100 dalam kasus kemungkinan apapun.

Kemudian, Bagilah $ 100 dengan 50 pips

Ini akan menjadi $ 2

Ukuran lot Anda harus 1 pip ke $ 2. Itu akan menjadi 0,2 ukuran lot.

Jadi, Anda harus menggunakan 0,2 ukuran lot.

Sebisa mungkin cobalah untuk tidak menjadi serakah, menjadi kurang serakah adalah untuk dapat meminimalkan risiko.

Dengan cara menentukan leverage dapat membantu untuk mengendalikan risiko: jika leverage yang relatif rendah itu akan membatasi Anda terhadap membuka perdagangan dengan banyak ukuran tinggi.

Re-Evaluasi Strategi Anda

Elemen penting lainnya dari pengendalian risiko adalah risiko account secara keseluruhan. Jika perdagangan akan melawan Anda, pada titik  Anda akan berhenti dan mengevaluasi ulang strategi trading Anda? Apakah ketika Anda kehilangan 30% dari uang Anda atau 50% atau 80% atau ketika Anda kehilangan seluruh uang? maka saatnya menilai pasar, metode analisis anda dan melihat apakah ada akan perlu untuk kesempurnaan lebih lanjut atau bahkan perubahan.

Juga, periksa apakah set ukuran lot Anda terlalu besar untuk ukuran seluruh account Anda.

Manajemen risiko dan pengelolaan dana (money management) berjalan beriringan, jika Anda mengelola DANA Anda dengan baik, makan Anda juga sama-sama mengurangi risiko Anda, dan juga jika Anda mengendalikan risiko dengan baik, anda sama-sama melindungi dana Anda.

Related Post

© 2010-2015 OmahForex Global Corp. | Rebate (Cashback) Forex.