Commodity Channel Index (CCI)

Commodity Channel Index (CCI) adalah indikator yang sangat populer di kalangan pedagang valas. Meskipun pedagang pemula cenderung  lebih sedikit meperhatikan  CCI pada awal kurva learning  mereka, kemudian mereka kembali ke kesederhanaan dan menemukan potensi pada indikator CCI.

Ada berbagai macam indikator CCI, hanya dengan melihat screenshot di bawah ini dengan berbagai versi CCI, kita akan mengerti  bahwa ada paket besar dari metode trading di balik setiap indikator CCI baik yang sederhana maupun yang sudah di modifikasi.

Commodity channel index

Di sini kita bisa mengumpulkan semua variasi yang dikenal dari indikator CCI yang digunakan dalam MetatTader4:

CCI.mq4
CCI_Histogram.mq4
CCI_Divergence.mq4
Real_Woodie_CCI.mq4
FX_Snipers_T3_CCI.mq4
FX_Snipers_Ergodic_CCI_Trigger.mq4
FX_Snipers_Ergodic_CCI_Trigger_Signals.mq4

Indikator yang menggunakan basis indicator  CCI antara lain:

Forex_Freeway_2.mq4
MTF_Forex_Freedom_Bar.mq4

Tambahan literatur untuk indikator CCI :

WoodiesCCI.pdf
Trading-Woodies-CCI-System.pdf

Dasar-dasar perdagangan dengan indikator CCI

Dikembangkan oleh Donald Lambert, CCI asli terdiri dari satu baris yang berosilasi antara +/ -200.

CCI indikator diciptakan untuk mengidentifikasi siklus pasar bullish dan bearish serta menentukan titik balik pasar, pasar periode terkuat dan terlemah.

Dirancang untuk komoditas, CCI telah cepat menemukan aplikasinya di pasar lain, termasuk Forex (valas).

Penulis menyarankan untuk menggunakan CCI untuk entri point dan exit point  ketika  CCI mencapai level + / – 100.  Ini berjalan sebagai berikut:
Ketika CCI bergerak di atas 100, ada komfirmasi uptrend yang kuat , sehingga pedagang harus membuka posisi Buy. perdagangan ini diadakan selama perdagangan CCI diatas 100. Exit akan dibuat ketika CCI kembali di bawah 100. Kebalikannya berarti downtrend yaitu garis di bawah -100.

Sejak tahun 1980 ketika indikator CCI pertama kali diperkenalkan, pedagang telah menemukan banyak cara untuk menafsirkan CCI dan memperluas aturan perdagangan.

CCI dan garis 0 (zero line)

Sebuah cara yang agresif untuk masuk pasar bereaksi terhadap garis CCI yaitu ketika garis CCI melintasi level nol.
Ketika CCI bergerak di atas Zero, pedagang akan melakukan aksi BUY dan mengharapkan tren akan berlanjut terus. Sebaliknya, ketika CCI jatuh di bawah nol, pedagang akan mengambil posisi sell dan mencari keuntungan dari sinyal awal dari downtrend .

CCI Zero

Aturan sederhana:
Di atas nol – Buy Area ‘,
di bawah nol – Sell area ‘;

kecuali, jika telah mencapai are overbought dan oversold .

Area CCI overbought & oversold

CCI Signal

Dengan CCI kita dapat memisahkan pembacaan indikator untuk 3 zona:

1. Sudah diketahui, zona diatas level zero (bullish) dan Zona di bawah nol (bearish).

Aturan trading: ketika harga melewati garis nol, Beli / Jual tergantung pada arah sebuah crossover.
2. Sebuah zona overbought – CCI  di atas 100, sebuah zona oversold – CCI  bawah -100.

3. Sebuah zona yang sangat overbought – CCI  di atas 200, dan zona sangat oversold – CCI  di bawah -200.

Ringkasan: sinyal CCI indikator

CCI indikator

Bonus: Langkah-langkah perdagangan CCI

Dengan apa yang kita ketahui sejauh ini, kita sudah bisa membaca dan melakukan perdagangan dengan indikator CCI.
Mari kita bahas melalui angka-angka pada gambar di bawah:

CCI walk
1 – CCI berada dalam zona overbought. Pada saat ia masuk di sana, kita bisa menempatkan order Buy, karena kita tahu bahwa uptrend kuat telah dibentuk.

2 – CCI naik ke tingkat yang sangat oversold, ini adalah di mana kita tahu bahwa pembalikan itu sudah dekat, sehingga tindakan tersebut untuk memperketat stop loss dan exit baik setelah reversal candlestick terbentuk  atau menunggu sampai  CCI di bawah 200.

3 – Saat  CCI  keluar zona 200, kita harus menutup semua perdagangan Long (buy) yang tersisa dan mempersiapkan posisi sell. Dengan keluarnya  CCI dari zona yang sangat overbought adalah waktu yang sempurna untuk memulai perdagangan dengan posisi sell.

4 – Pada saat harga keluar dari zona overbought, kita menutup semua posisi  buy dan segera bisa membuka posisi sell.

5 – CCI melintasi jajaran Zero dan sekarang ada di area sell. Kita bisa membuka lagi posisi sell.

6 – Harga memasuki zona oversold (di bawah -100), yang mengatakan kepada kita bahwa downtrend sudah berjalan kuat. Kita dapat menambahkan posisi sell  hingga garis CCI naik kembali di atas -100.

BrochaiFX

About BrochaiFX

BrochaiFX Telah menulis 342 post di OmahForex.

Hanya seoarang laki-laki sederhana yang berusaha membahagiakan orang-orang yang dicintainya.

Komentar Anda

Anda bisa memberi komentar, tetapi kami tidak menerima Spam Comment, kata-kata yang mengandung SARA, Seronok, serta tidak relevan dengan tema. Anda juga bisa trackback dari website anda.

Satu Komentar to “Commodity Channel Index (CCI)”

  1. [...] Impulse didasarkan pada mengukur impuls. CCI, RSI, Stochastic, atau indikator MACD / Osma dapat digunakan untuk strategi ini.  Bila menggunakan [...]

Beri Komentar